Beranda > grandong > Di Balik Proyek Virgin Galactic

Di Balik Proyek Virgin Galactic

Gedung terminal Sir Norman Foster’s Virgin Galactic di padang pasir New Meksiko dan sejumlah pesawat berbentuk futuristik siap membawa wisatawan menembus atmosfer. Memang menurut informasi yang diterima Belajar HTML bahwa itu masih cetak biru yang hendak direalisasikan. Hal pertama yang akan dilihat di bandara yang disebut Mojave Air & Space Port itu ialah sejumlah pesa-wat komersial yang diparkir di bawah terik sinar matahari gurun pasir. Iklim di daerah itu merupakan lokasi yang tepat bagi manufaktur pesawat untuk menyimpan armada terbang mereka.

Lokasi itu lima mil dari Tehachapi Pass Wind Farm, pembangkit listrik tenaga angin terbesar kedua di dunia dengan 5.000 turbin angin. Pemandangan di sana tampaknya telah menginspirasi pengusaha luar biasa dan para pemikir yang menggerakkan industri alternatif. Salah satunya tentu Spaceship Company yang memiliki workshop pembuatan pesawat ulang-alik.

Pesawat ulang-alik ini dibuat dari serat karbot yang diberi tenaga dari gas dan nilon daur ulang.Pesawat itu dapat meluncur lurus ke bumi setelah melakukan penjelajahan antariksa. Sir Richard Branson pemilik Virgin Galactic bukanlah satu-satunya perusahaan yang mengincar pasar wisata antariksa secara serius. Ada beberapa pesaing,termasuk Sir Norman Foster yang mendesain bandara Spaceport America di New Meksiko.

Virgin Galactic hampir mendekati tekadnya untuk merealisasikan mimpi bahwa orang-orang biasa dapat melakukan perjalanan antariksa. Cukup membayar 140.000 poundsterling (Rp1,9 miliar) untuk melakukan perjalanan antariksa. “New Meksiko telah mengesahkan undang-undang pada Maret untuk mengizinkan peserta yang serius dalam program wisata antariksa,” papar Will Whitehorn, mewakili Virgin Galactic.

“Saat ini, berdasar regulasi Amerika Serikat, orang-orang ini dapat berpartisipasi dalam program antariksa tersebut”. Menurut Virgin Galactic, baru 500 orang yang pernah berada di antariksa sejak 1961-an melalui berbagai program pemerintah di sejumlah negara.Virgin Galactic bertekad membawa 500 orang pada tahun pertama perusahaan wisata antariksa itu mulai beroperasi.

Untuk mencapai target tersebut, Virgin Galactic memerlukan satu armada pesawat antariksa yang dapat membawa wisatawan menuju ketinggian 50.000 kaki pada hari peluncuran pertama. Rencana ini dibuat Spaceship Company, perusahaan patungan antara Virgin Galactic dan Scaled Composites yang berbasis di Mojave.

Menurut informasi yang diterima Type Approval Indonesia bahwa mereka akan membangun tiga pesawat peluncuran dan lima pesawat ulang-alik. Ini sesuai upaya Virgin Galactic membawa wisatawan menuju ruang sub-orbit pada tahun 2012.Virgin Galactic juga menargetkan tiga kali pener-bangan setiap hari menuju antariksa.

Iklan
Kategori:grandong
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: